Pos

WINGS AIR ATR72 KARIMUNJAWA

Wings Air Layani Rute Penerbangan Karimunjawa

KARIMUNJAWA – Maskapai penerbangan Wings Air dengan kode penerbangan IW akan melayani rute penerbangan Semarang ke Karimunjawa.

Wings Air yang merupakan anak usaha dari Lion Air Group ini berencana mengoperasikan rute penerbangan tersebut setiap hari. Selain itu, rute Semarang-Karimunjawa juga dapat terkoneksi dengan kota-kota besar lainnya.

Area Manager Lion Group, Widi Wiyanti saat ditemui di Karimunjawa menuturkan penerbangan rute Semarang ke Karimunjawa bersifat reguler. Rute tersebut resmi beroperasi pada Jumat 12 Oktober 2018.

Wings Air Dewandaru Karimunjawa

SILATURAHMI: Area Manager DIY-Jateng, Wings Air, Widi Wiyanti (kiri) menyerahkan souvenir kepada pemilik Hello Karimun sekaligus Dewandaru, oleh-oleh khas Karimunjawa, Bangun Hardono.

“Pesawat dijadwalkan berangkat dari Bandara Ahmad Yani Semarang (SRG) pukul 11.20 WIB dan tiba di Bandara Dewadaru Karimunjawa (KWB) pada 11.50 WIB. Sedangkan untuk rute sebaliknya di hari yang sama, penerbangan lepas landas dari Karimunjawa pukul 12.10 WIB dan mendarat di Semarang pada 12.40 WIB,” paparnya, Sabtu (29/9).

Widi menuturkan, pesawat yang digunakan rute tersebut berjenis ATR 72-500 atau ATR 72-600. Rute Semarang-Karimunjawa ini juga dapat dilanjutkan ke Pangkalan Bun, Soekarno-Hatta, Halim Perdanakusuma, Surabaya, Lombok, dan Banjarmasin.

“Harga tiket Semarang-Karimunjawa ini dipatok mulai dari Rp. 407.000,” tuturnya.

Menurut Widi, alasan menambah penerbangan ke Karimunjawa karena dapat menjadikan alternatif transportasi lain wisatawan yang ingin menikmati paket wisata Karimunjawa, dan juga diharapkan dapat mendongkrak pariwisata serta mempercepat pertumbuhan ekonomi yang menjadi salah satu potensi terbesar yang dimiliki Provinsi Jawa Tengah, khususnya Karimunjawa.

“Selama ini transportasi kan adanya kapal. Kadang terkendala cuaca laut. Adanya penerbangan bisa dijadikan alternatif lain menuju Karimunjawa,” jelasnya.

Adapun jenis pesawat yang digunakan dari Semarang menuju Karimunjawa berkapasitas bisa mencapai 72 penumpang. Namun, untuk dari Karimunjawa menuju Semarang pihaknya masih akan berkonsultasi dengan pihak Bandara Dewadaru Karimunjawa.

“Kami ikut regulasi bagaimana limitasinya, karena pesawat yang kami gunakan berjenis ATR 72-500 atau ATR 72-600,” tukasnya.

WINGS AIR ATR72 KARIMUNJAWA

Asyik! Wings Air Buka Rute Baru Semarang Karimunjawa

KARIMUNJAWA – Maskapai penerbangan Wings Air dengan kode penerbangan IW yang merupakan anak usaha dari Lion Air Group akan melayani rute penerbangan Semarang ke Karimunjawa.

“Hari Jumat kemarin sudah dilakukan proving flight Wings Air ATR 72-600 dari Bandara Ahmad Yani Semarang ke Bandara Dewadaru Karimunjawa, penerbangan resmi rencana mulai dioperasikan akhir pekan pertama bulan Oktober antara tanggal 5-7 Oktober 2018,” ujar Operational Customer Services Bandara Dewadaru, Sabtu (22/9).

Rute penerbangan rencana dilayani dengan frekuensi secara regular pergi pulang (PP) setiap hari Semarang – Karimunjawa – Semarang. Untuk penerbangan ini, Wings menggunakan pesawat turboprop tipe ATR 72-500 atau ATR 72-600 berkapasitas 72 kursi kelas ekonomi dengan dimanjakan oleh interior kabinnya. ATR paling nyaman dan canggih di kelasnya yang mampu menerbangi rute jarak pendek.

Pesawat dijadwalkan berangkat dari Bandara Ahmad Yani Semarang (SRG) pukul 11.20 WIB dan tiba di Bandara Dewadaru Karimunjawa (KWB) pada 11.50 WIB. Sedangkan untuk rute sebaliknya di hari yang sama, penerbangan lepas landas dari Karimunjawa pukul 12.10 WIB dan mendarat di Semarang pada 12.40 WIB.

Pemilik usaha Dewandaru oleh-oleh khas Karimunjawa, Bangun Hardono, mengatakan, kehadiran layanan perjalanan udara langsung (direct flight) akan menguntungkan bagi traveler dan business di Karimunjawa.

“Adanya rute penerbangan komersil ke Karimunjawa ini akan menambah ramai dan lebih memudahkan wisatawan yang ingin menikmati keindahan Karimunjawa,” ujarnya.

Rute penerbangan komersil ini dinantikan oleh wisatawan yang ingin menikmati paket wisata Karimunjawa, dan juga diharapkan dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi serta pariwisata yang menjadi salah satu potensi terbesar yang dimiliki Provinsi Jawa Tengah.

“Langkah Wings Air ini juga mendukung program pemerintah untuk menggeliatkan pasar pariwisata nasional serta percepatan distribusi logistik,” tambahnya.

Alasannya, jarak tempuh hanya 30 menit yang selama ini memakan waktu lebih panjang dengan jalur penyeberangan. Keuntungan lainnya, wisatawan dapat melanjutkan penerbangan dari Semarang ke Soekarno-Hatta, Halim Perdanakusuma, Bandung, Surabaya, Banjarmasin, Pangkalanbun, Lombok, dan kota besar lainnya.

Bupati Tinjau Pelabuhan Penyeberangan Batang Karimunjawa

Usai Lebaran Akan Ujicoba Jalur Penyeberangan Batang Karimunjawa

BATANG – Pemkab Batang akan secara serius merealisasikan ide pembuatan rute Pelabuhan Batang-Karimunjawa untuk mendukung program pariwisata yang diusung. Hal ini akan diwujudkan sebagai respons kehadiran pembangunan pelabuhan niaga yang sekarang masih dalam proses pengerjaan.

”Kami ingin nanti ada kapal pariwisata yang membawa penumpang dari Batang ke Karimunjawa. Saya sudah berkomunikasi dengan Kepala Unit Penyelanggara Pelabuhan Kelas III Batang agar program ini bisa secepatnya dilakukan,” ucap Bupati Wihaji, Minggu (10/6).

Dia menyampaikan ide-ide itu untuk mendukung program pariwisata yang sekarang jadi prioritas. Salah satunya adalah membangun konektivitas pariwisata antara daerah. Dirinya melihat potensi yang besar dengan keberadaan pelabuhan niaga di Batang, apalagi tidak semua daerah memilikinya. ”Kami ingin mengembangkan pelabuhan Batang dengan konsep 4 in 1. Dalam satu kawasan pelabuhan tersebut, nantinya akan difungsikan untuk niaga, pengangkutan orang, pengangkutan ikan dan juga pariwisata. Salah satunya adalah menjadi rute akses Batang-Karimunjawa. Jadi bagi wisatawan yang ingin menikmati paket wisata Karimunjawa tidak perlu ke Semarang atau daerah lain, cukup dari Pelabuhan Batang saja,” tegasnya.

Kepala Unit Penyelanggara Pelabuhan Kelas III Batang Cpt Hendrik Kurnia Adi menyambut baik ide dari Bupati Wihaji. Menurut dia, pihaknya merespons apa yang menjadi keinginan bupati tersebut. Rencananya, uji coba kapal penumpang pariwisata Batang-Karimunjawa akan segera dilakukan setelah lebaran dengan menggunakan kapal cepat.

Uji Coba

”Habis Lebaran ini uji coba kapal rute Batang- Karimunjawa akan direalisasikan. Kapal tersebut nantinya berupa kapal cepat dengan kapasitas penumpang 300 orang,” tuturnya.

Dia menjelaskan, pihaknya akan berkirim surat terlebih dahulu ke pusat terkait izin operasional hal ini. Dengan adanya uji coba, nantinya bisa diketahui kecepatan kapal, manuver sampai berapa lama waktu tempuh antara Batang- Karimunjawa. Jika rute Batang-Karimunjawa ini bisa benar-benar direalisasikan, maka kapal penumpang pariwisata nantinya dapat disediakan oleh para pengusaha kapal pariwisata.

”Kalau Pemkab Batang bisa menyediakan, juga tidak masalah. Salah satu konsekuensi dari program ini adalah penyedian fasilitas yang nyaman untuk para penumpang. Seperti terminal dan sarana penunjang lain. Ini agar para penumpang atau wisatawan benar-benar merasa nyaman,” tuturnya.

(Sumber: suaramerdeka.com)